Melayu seks online

02-Nov-2019 09:02 by 3 Comments

Melayu seks online - Teen sex chat in america

Bagi kebanyakan pelanggan,perempuan yang mereka sewa hanyalah alat untuk memuaskan nafsu mereka bukan untukkeseronokan bersama. Dia masih ingat lagi, ketika diamula tiba di ibu kota dulu, Abang Din mengurungnya dalam bilik beberapa hari.Esah menyorong basikalnya masuk ke lorong rumah Salmah. Ketika itudia hanya digunakan oleh Abang Din seorang sahaja. Masa tu Salmah merasakan bagai sedang berbulan madu sahaja.

aku dengar kerja kilang ke apa” “Sapa nama perempuan tu?

Kadang-kadang Mah rasa macam kenal saja, apatah lagi kalau orang tu asyik senyum kat Mah” “Apa kata kalau hari ini kau ikut aku ke Bandar” Pintas Abang Din. abang dah lepaskan kau dulu…maka lepaslah tapi kali ini anggaplah kita ada hubungan sosial saja bukan urusniaga.” Salmah bermenung seketika. “Lepas nantilah mandi” Abang Din dah mula membuka bajunya. Tiba-tiba Dol menjengah di sisi rumah “ Hah bawak kasut tu naik ke dalam” Dol mengikut dan Salmah masih memerhati ke sekitar jalan ke rumahnya. Salmah meluruskan kakinya dan terus terkangkang lebar. Kelihatan peluh yang bermanik di belakangnyameleleh turun ke ponggong. Buah dadanya yang menggunung dan mukanya kelihatan berminyak dengan peluh. Wajahnya mencerminkan kepuasan yang tidak terhingga. Tanpa di duga kelihatan lelaki lain yang berkulit cerah melangkah dari sudut yangtidak dapat dilihat oleh Esah sebelum ini.

Mah sendiri pun mana ingat siapa yang melanggan Mah atau tidak….. Cipap Salmah ternganga buat seketika dan air maniterus melelah.

Dia tahu walaupun perempuan yang dijaganya mendapat balakdaripada pelanggannya setiap hari tetapi mereka tetap menanti balaknya untukmendapatkan kepuasan sebenar dalam seks. “kena kak..teruk Esah dibuatnya…Esah rasa macam jalan tak betul dua tiga hari” Salmah tersengeh mendengar cerita Esah.

Kebanyakan pelanggan mementingkan diri ‘sendiri,mereka mementingkan kepuasan diri dan hanya menggunakan sahaja perempuan yangmeraka sewa tanpa mengambil kira kepuasan pasangannya. Dia faham benar, kalau bekerja dengan Abang Din,setiap ayam jagaannya akan melalui orientasi tertentu.

Hatinya terasa keciwaapabila melihat pintu rumah Salmah tertutup,namun apabila melihat tingkapnya terbukadia gagahkan hati untuk mencuba, kalau-kalau Salmah ada di dapur. Tetapi pada satu malam tiba-tibasahaja dia didatangi oleh lima lelaki dari berbagai bangsa.

Sabaik sahaja hampirdengan tangga Esah membuka mulut untuk memberi salam. Walau pun dia telahmengetahui tentang kerjanya dari rakan-rakan yang lain tetapi dia sebenarnya tidakmenjangkakan akan didatangi oleh lelaki berbagai bangsa lima orang dalam satu masa.Lagi pun anak lelaki aku pun dah besar-besar belaka kecuali Jiman saja yang masihsekolah.Itu pun setahun dua lagi berangkatlah dia ke mana-mana tu.Masa tu tinggalaku sorang-sorang” “Elok juga cadangan kau tu.calon ke ?” “Kau ingat tak pagi tu…perempuan yang aku tunjukkan pada kau tu…” “Yang mana satu? dia sedang beli ayam kemudian dia terlanggar dengan seoranglelaki” “Ahhhh ye…aku ingat…tapi aku ingat wajah dia tu macam biasa aku tengoklah…tapidi mana ye?Pada ketika yang sama seorang lelakiturut tunduk untuk menolongnya memungut beg plastiknya. ” Sambil meletakkan gelas minuman Abang Din bersandar semula. Sebenarnya dia sendiri punmacam terpanggil apabila bertembung dengan abang Din tadi. Diaperlu ke rumah Salmah untuk menjahit baju dengan cepat memandangkan dua hari lagi dia akanmenghadiri kenduri kawannya di kampung sebelah. Balak Abang Din menikamtenggelam dalam cipap Salmah yang tidak pernah diterokai sesiapa dalam masa 3 tahun ini. Esah yang kehausan selama ini akan terubat kekosongan itu. kalau ada jodoh dia juga akan mencarisorang suami buat teman hidup dikala tua.